Salafy Sragen ~

Bagaimana Hukum Menjadikan Ma’mum Masbuq Sebagai Imam ?

<?php the_title(); ?>, poster nasehat, poster islami keren remaja, poster nasehat ulama, quote islami, poster islami anak, poster religi islam, poster motivasi islami, contoh gambar poster tentang keagamaan.

🌾🌾🌾 Bagaimana Hukum Menjadikan Ma’mum Masbuq Sebagai Imam ?

Dijawab oleh asy-Syaikh Abdulaziz bin Baz -rahimahullah- :

Pertanyaan : Ada seseorang masuk kedalam masjid setelah imam dan orang-orang yang sholat salam.

Akan tetapi dia mendapati seseorang yang masbuq sedang menyempurnakan sholatnya, maka laki-laki ini berdiri disampingnya untuk menjadikan si masbuq tersebut imam baginya dengan harapan akan mendapatkan pahala sholat jama’ah.

Maka apakah boleh hal yang demikian dilakukan ? Atau tidak boleh menjadikan seorang yang masbuq sebagai imam ? Dan apakah sholat yang laki-laki tersebut kerjakan bersama si masbuq tersebut sah ?

Jawab : Apabila seorang masbuq masuk kedalam masjid dan manusia telah menegakkan sholat, lalu dia mendapati seseorang yang masbuq lainnya sedang mengerjakan sholat.

Maka disyariatkan baginya untuk sholat bersama si masbuq tersebut.

Dan dia berdiri disamping kanannya si masbuq semangat dalam rangka mendapatkan keutamaan sholat jama’ah.

Dan si masbuq (yang pertama) hendaknya berniat menjadi imam.

Maka hal ini tidak mengapa, menurut pendapat yang paling shohih dari kalangan para ulama.

Demikian pula seandainya ada yang mendapati seseorang sholat sendirian setelah imam (sholat jama’ah) salam. Maka disyariatkan untuk sholat bersamanya, sholat disamping kanannya untuk mendapatkan keutamaan sholat berjamaah.

Dan apabila si masbuq (yang pertama) ataupun orang yang sholat sendirian diatas telah salam (selesai sholat) maka orang yang baru masuk ini (sholat shodaqoh) dia menyempurnakan kewajibannya (rakaat yang kurang baginya) berdasarkan keumuman dalil yang menunjukkan keutamaan sholat berjamaah.

Dan telah tetap dari Nabi -shalallahu ‘alaihi wassalam- : bahwasanya tatkala beliau melihat seseorang masuk masjid setelah berakhirnya sholat jama’ah, maka beliau bersabda : hendaknya salah seorang bersedekah untuk laki-laki ini dengan sholat bersamanya.

س: دخل رجل المسجد بعد تسليم الإمام والمصلين، ولكنه وجد مسبوقًا يتم صلاته، فوقف بجانبه ليجعل المسبوق إمامًا له لينال ثواب الجماعة، فهل يجوز له ذلك، أم لا يكون المسبوق إمامًا، وهل الصلاة التي أداها هذا الرجل مع المسبوق صحيحة؟
ج: إذا دخل المسبوق المسجد وقد صلى الناس ووجد مسبوقًا يصلي، شرع له أن يصلي معه ويكون عن يمين المسبوق حرصًا على فضل الجماعة، وينوي المسبوق الإمامة ولا حرج في ذلك في أصح قولي العلماء، وهكذا لو وجد إنسانا يصلي وحده بعدما سلم الإمام شرع له أن يصلي معه، ويكون عن يمينه تحصيلًا لفضل الجماعة، وإذا سلم المسبوق أو الذي يصلي وحده قام هذا الداخل فكمل ما عليه لعموم الأدلة الدالة على فضل الجماعة، ولما ثبت عنه ﷺ أنه لما رأى رجلًا دخل المسجد بعد انتهاء الصلاة قال: ألا رجل يتصدق على هذا فيصلي معه.

Sumber : https://binbaz.org.sa/fatwas/4733/امامة-المسبوق

✍ Grup WA Salafy Sragen

Artikel Terkait

Adab Ketika Bercanda Sesuai Syariat Islam
Apa saja hal-hal yang bisa membatalkan puasa ?
Cara Menghilangkan dari Kejahatan Malam, Wanita Tukang Sihir, dan Orang yang Hasad
Perbanyak Do’a Untuk Kedua Orang Tua Di Dalam Sholat
[Khutbah Jum’at] Keutamaan Berbakti Kepada Kedua Orang Tua
Bagaimana Hukum Mencium Mushaf Al-Qur’an ?

Galeri Poster Dakwah

Jadwal Taklim Salafy Sragen